Jumat, 15 Juni 2012

1 Prinsip-prinsip Belajar Teori Kognitif

Prinsip-prinsip Belajar Teori Kognitif

Teori belajar kognitif menjelaskan belajar dengan memfokuskan pada perubahan proses mental dan struktur yang terjadi sebagai hasil dari upaya untuk memahami dunia. teori belajar kognitif yang digunakan untuk menjelaskan tugas-tugas yang sederhana seperti mengingat nomor telepon dan kompleks seperti pemecahan masalah yang tidak jelas.
Teori belajar kognitif didasarkan pada empat prinsip dasar:
1.        Pembelajar aktif dalam upaya untuk memahami pengalaman.
2.        Pemahaman bahwa pelajar mengembangkan tergantung pada apa yang telah mereka ketahui.
3.        Belajar membangun pemahaman dari pada catatan.
4.        Belajar adalah perubahan dalam struktur mental seseorang.
Apakah Siswa Aktif

Teori belajar kognitif didasarkan pada keyakinan bahwa peserta didik aktif dalam upaya untuk memahami bagaimana dunia bekerja, kepercayaan ini konsisten dengan Piaget dan Vygotsky tentang pemandangan pengembangan pelajar. Pembelajar melakukan lebih dari sekedar menanggapi. Mereka mencari informasi yang membantu mereka dari jawaban pertanyaan, mereka memodifikasi pemahaman mereka berdasarkan pengetahuan baru, dan perubahan sikap mereka dalam menanggapi peningkatan pemahaman. teori belajar kognitif pandangan manusia sebagai "agen goal-directed yang aktif mencari informasi.
Siswa Memahami Tergantung Pada Apa Yang Dia Tahu
Dalam usaha mereka untuk memahami bagaimana di dunia bekerja, peserta didik menafsirkan pengalaman baru berdasarkan apa yang mereka sudah tahu dan percaya. Sebagai contoh, sering anak-anak tetap percaya bahwa bumi ini datar bahkan setelah guru menjelaskan bahwa itu adalah sebuah bola. Beberapa anak kemudian menggambar permukaan datar seperti di dalam atau di atas bola. Mereka beralasan bahwa orang tidak dapat berjalan di atas bola, dan ide dari permukaan yang datar tadi anak-anak mengetahui dan memahami ide untuk membantu mereka menjelaskan bagaimana orang dapat berdiri atau berjalan di permukaan bumi. Contoh ini juga membantu kita melihat mengapa menjelaskan sering tidak efektif untuk mengubah pemahaman peserta didik
Membangun Pembelajar Memahami dari Rekaman
Pelajar tidak berperilaku seperti tape recorder, merekam dalam ingatan mereka dalam bentuk di mana itu disajikan segalanya, guru mengatakan kepada mereka atau apa yang mereka baca. Sebaliknya, mereka menggunakan apa yang telah mereka ketahui untuk membangun pemahaman tentang apa yang mereka dengar atau membaca yang masuk akal bagi mereka. Dalam upaya mereka untuk membuat informasi baru dimengerti, mereka secara dramatis dapat memodifikasi itu, begitu pula anak-anak yang membayangkan serabi pada bola. Kebanyakan peneliti sekarang menerima gagasan bahwa siswa membangun pemahaman mereka sendiri (greeno et al,1996).
Definisi Pembelajaran

Dari perspektif kognitif, belajar adalah perubahan dalam struktur mantal seseorang yang atas kapasitas untuk menunjukkan perilaku yang berbeda. Perhatikan kalimat "menciptakan kapasitas. Dari perspektif kognitif, belajar dapat terjadi tanpa ada perubahan langsung dalam perilaku, bukti perubahan dalam struktur mental dapat terjadi dalam beberapa waktu kemudian. "struktur mental" bahwa perubahan termasuk skema, keyakinan, tujuan, harapan dan komponen lainnya. Dalam pelajaran david, karena randy misalnya sadar walaupun tentang kebutuhannya untuk membuat catatan, dan Tanta, Rendy dan Juan membentuk hubungan, dalam pikiran mereka, menghubungkan informasi dari grafik, transparansi, dan demonstrasi.
Baik teori behaviorisme atau kognitif sosial dapat menjelaskan upaya siswa-siswa. Bagaimana informasi "di kepala pelajar itu" diperoleh, dan bagaimana disimpan? Kita menjawab pertanyaan-pertanyaan pada bagian berikutnya kita mengamati pengolahan informasi, salah satu yang pertama dan paling diteliti secara deskripsi tentang bagaimana orang mengingat (Hunt & Ellis, 1999).
Pengolahan Informasi
Pengolahn informasi adalah teori belajar yang menjelaskan bagaimana rangsangan memasukkan sistem ingatan kita, dipilih dan terorganisir untuk penyimpanan, dan diambil dari memori (Mayer, 1998a). Teori belajar kognitif yang paling menonjol dari abad ke-20, ia memiliki implikasi penting untuk mengajar hari ini (Mayer, 1998b).
Model: Bantuan untuk Memahami
Pikirkan kembali sejenak disekolah ketika kita memahami  belajar geografi, mungkin kimia, atau mengambil psikologi pendidikan. Dalam geografi, kita memahami fase di bumi, dan dalam kimia, kita mempelajari struktur atom. Karena kita langsung dapat mengalami hanya sebagian kecil dari bumi, kita menggunakan peta dan bola dunia sebagai miniatur dari model bumi yang berguna untuk lebih memahami. Demikian pula, dalam kimia kita tidak bisa langsung mengamati atom dengan semua bagian, sehingga dengan belajar model visulalize partikel kecil, akan membantu kita dalam representasi yang memungkinkan peserta didik untuk visualisasi. Mereka tidak dapat mengamati secara langsung.
Kami menghadapi situasi yang sama ketika kita mencoba untuk visualisasi apa yang terjadi selama pemrosesan informasi mewakili pandangan terkini dari bagaimana psikologi kognitif berpikir dengan proses informasi. (R. Atkinsons).
Komputer ini sering digunakan sebagai analogi untuk memproses informasi. Sebagai contoh, komputer dan manusia memperoleh, menyimpan, dan mengambil pengetahuan dan membuat keputusan. Komputer mengambil simbol sebagai input, berlaku operator untuk output produk  manusia yang dilakukan (Mayer, 1996) misalnya, apa yang dihadapkan dengan masalah matematika, kita menggunakan simbol untuk angka dan bahasa tertulis (input), bekerja pada masalah dan, menghasilkan solusi (output). simbol Sebuah komputer adalah elektronik yang ditulis tentang kalimat dan angka.
Model pengolahan informasi memiliki tiga komponen utama:
1.         Informasi melimpah
2.         proses kognitif
3.         Metakognisi
Informasi melimpah adalah repositori yang memegang informasi, analog dengan memori utama komputer dan hard drive. informasi ini dalam model pemrosesan informasi adalah sensor memori, memori kerja, dan memori jangka panjang.
Proses kognitif adalah tindakan intelektual yang mengubah informasi dan gerakkan membentuk satu informasi yang lain termasuk perhatian, persepsi, latihan, encoding, dan retrievel. proses kognitif adalah sejalan dengan program yang memproses informasi-software-di komputer.
Metakognisi, komponen ketiga dari model pengolahan informasi, adalah kesadaran dan kontrol atas proses kognitif sendiri (E. Hiebert & Raphael, 1996).
Beberapa peneliti menggambarkan kombinasi dari komponen-komponen ini sebagai "arsitektur kognitif" (Sweller 1998). Sama seperti
arsitek sebuah bangunan adalah struktur yang kegiatannya terjadi, informasi sistem pengolahan adalah kerangka di mana informasi diperoleh, dipindah, dan disimpan.
Memori Sensor
Memori sensori adalah menyimpan informasi yang sebentar memegang stimulus dari lingkungan sampai mereka dapat diproses (Neisser 1967). Materi dalam memori sensori adalah "meskipun harus benar-benar tidak terorganisir, pada dasarnya salinan persepsi objek dan kejadian di dunia". (Leahey & Harris 1997). Memory sensori hampir terbatas kapasitas, tetapi jika pengolahan tidak segera dimulai, memori jejak cepat memudar. Memori sensorik diperkirakan menyimpan informasi sekitar 1 detik untuk visi dan 2 sampai 4 detik untuk mendengar (leahey & Harris, 1997).
Memori sensorik adalah titik awal yang penting untuk diproses lebih lanjut. dalam percobaan membaca misalnya, akan tidak mungkin untuk mendapatkan makna dari kalimat jika kata-kata hilang dari memori visual indra kita sebelum sampai ke akhir. Hal yang sama berlaku untuk bahasa lisan. Memori sensori memungkinkan kita untuk menyimpan informasi yang cukup lama untuk melampirkan arti dan mentransfernya ke memori kerja berikutnya.

Memori kerja
Memori kerja, secara historis disebut memori jangka pendek, adalah yang menyimpan informasi sebagai pribadi proses. Memori kerja adalah bagian sadar sistem informasi pengolahan, itu adalah tempat berpikir mengambil dengan sengaja (Sweller et al, 1998).
Keterbatasan memori kerja
Fitur yang paling mencolok dari memori kerja adalah keterbatasan (Bruer, 1993). Hal ini dapat menyimpan hanya sekitar tujuh item informasi pada waktu (G. Miller 1956), dan memegang informasi untuk waktu yang relatif singkat (sekitar 10 sampai 20 detik untuk orang dewasa), terutama ketika informasi baru yang diterima (Greene 1992). Memilih, pengorganisasian, dan informasi dinyatakan proses mengambil ruang kerja memori juga, sehingga sering kita dapat menangani bahkan lebih sedikit dari tujuh item, pada kenyataannya "mungkin hanya mampu menangani dua atau tiga item simultan informasi menerus bila diperlukan untuk proses daripada hanya menyimpan informasi "(Sweller et al 1998)
Terbatasnya kapasitas memori kerja memiliki implikasi penting untuk belajar mengajar sebagai berikut:
a.         Menulis dengan sering meningkatkan kecepatan, jika siswa pada awalnya diijinkan untuk mengabaikan kualitas tulisan, tata bahasa, dan ejaan (De La Paz &Graham1997)
b.        Menulis kualitas yang lebih baik dengan menggunakan pengolahan kata yang  dikembangkan. (Roblyer, 2003)
c.         Meskipun penelitian tentang ketidakefektifan perusahaan besar dalam upaya pengembangan staf untuk bentuk-bentuk yang lebih canggih pengajaran, perkuliahan tetap sebagai strategi guru yang paling umum (Cuban, 1984)
Teori Kognitif: Mengatasi Keterbatasan Memory Kerja
Ketika kita menemukan informasi baru, belajar dipengaruhi oleh beberapa faktor di luar kendali kita, seperti jumlah dan comlexity material. Namun, seperti guru dan peserta didik, kita dapat mengontrol faktor ofther, seperti cara kita mendesain instruksi dan strategi yang kita gunakan untuk membuat informasi dimengerti. teori beban kognitif mengakui keterbatasan memori kerja dan menekankan petunjuk yang dapat menampung kapasitas (Sweller et al, 1998).
Teori beban kognitif menekankan tiga faktor yang dapat membantu mengakomodasi keterbatasan memori kerja:
a.         Chunking
b.         Otomatisitas
c.         Dual pengolahan

Chunking, adalah proses mental menggabungkan item yang terpisah menjadi lebih besar, unit lebih bermakna (G, Miller, 1956). Sebagai ilustrasi, cobalah latihan sederhana. Lihat pada baris berikut huruf untuk 5 seonds:
Sekarang penutup baris, dan mencoba menuliskan semua 21 huruf dalam urutan apapun. Bagaimana kau melakukannya? Kebanyakan orang tidak dapat mengingat seluruh daftar, meskipun huruf disajikan dalam urutan abjad, semua kecuali dua yang berulang dan dikelompokkan bersama, dan orang-orang diberitahu ada 21 huruf dalam semua. Jumlah item melebihi kapasitas kenangan mereka bekerja.
Otomatisitas, Cara kedua untuk mengatasi keterbatasan memori kerja adalah untuk membuat proses yang terlibat dalam tugas otomatis. Otomatisitas adalah penggunaan operasi mental yang dapat dilakukan dengan kesadaran littlw atau effert sadar (Healy et al, 1993). Mengemudi mobil merupakan contoh dari otomatisitas kekuasaan dan efisiensi. Setelah mengemudi menjadi otomatis, misalnya, orang dapat mengemudi, berbicara, pada saat yang sama.
Belajar keterampilan titik otomatisitas menyediakan satu solusi untuk tiga masalah invoving memori kerja dikutip dalam bagian terakhir. Jika tata bahasa, ejaan, dan tanda baca skillsbecome otomatis, siswa bisa mencurahkan ingatan mereka bekerja dalam menyusun produk tertulis. Demikian pula, jika keterampilan pengolahan wor adalah otomatis, siswa tidak perlu dovete kerja ruang memori untuk mereka, melainkan mereka dapat berkonsentrasi pada pembuatan esai terorganisir dengan baik. Masalah yang melibatkan strategi mengajar memiliki implikasi penting bagi pertumbuhan kita sebagai seorang guru. Sebagai contoh, pertanyaan merupakan inti dari sejumlah strategi pengajaran yang canggih, seperti penemuan terbimbing, tapi bagi banyak guru, tidak otomatis. Ini berarti anda harus berlatih keterampilan penting, seperti mempertanyakan, sampai mereka menjadi otomatis jika Anda berharap untuk menggunakan strategi seperti dscovery dipandu dalam mengajar Anda.
Dua Pengolahan. Adalah cara dua bagian, visual dan komponen pendengaran, bekerja sama dalam memori kerja (Baddeley, 1992). Bahwa setiap bagian terbatas kapasitas, mereka bekerja secara independen dan additively (Mayer 1997). Prosesor visual melengkapi andvice prosesor pendengaran sebaliknya.
Untuk memahami bagaimana proses ganda membantu siswa mengingat, mari kita pikirkan kembali pelajaran David. Dia menggunakan transparansi visual-warna dan matriks-pada saat yang sama dibahas mereka withh murid-muridnya. Sebuah presentasi simultan dari visual dan verbal (auditory) informasi penting karena memberikan dua rute untuk mewakili informasi dalam memori (Mayer, 1997).
Memang, penelitian menunjukkan bahwa siswa akan belajar lebih banyak jika penjelasan verbal yang dilengkapi dengan representasi visual (Mayer & moreno, 1998). Sayangnya, guru sering menggunakan kata-kata saja, untuk menyajikan informasi, membuang-buang beberapa kemampuan pemrosesan memori kerja ini.
Memori Jangka Panjang
Ini seperti sebuah perpustakaan dengan entri jutaan dan jaringan yang memungkinkan mereka untuk diambil untuk referensi dan penggunaan. Ini berbeda dari memori kerja dalam kapasitas merusak dan durasi. Sedangkan memori kerja terbatas sekitar tujuh item informasi untuk hitungan detik, kapasitas memori jangka panjang adalah luas dan tahan lama. Beberapa ahli seggest informasi yang di dalamnya tetap untuk seumur hidup (Schunk, 2000).
Salah satu gambaran yang paling banyak diterima membedakan memori jangka panjang antara pengetahuan deklaratif, pengetahuan fakta, definisi, prosedur, dan aturan, dan pengetahuan prosedural, pengetahuan tentang bagaimana untuk melakukan tugas-tugas (J. Anderson, 1990), misalnya, seorang pelajar yang mengatakan, "untuk menambahkan fraksi, Anda harus terlebih dahulu punya seperti penyebut," tahu aturan untuk menambahkan fraksi tetapi tidak mungkin bisa benar-benar melakukan perhitungan. Mengetahui aturan adalah dari pengetahuan deklaratif, yang dapat menambahkan fraksi memerlukan pengetahuan prosedural. Pengetahuan deklaratif dapat ditentukan langsung dari commens seseorang, sedangkan pengetahuan prosedural yang disimpulkan dari kinerja seseorang. Untuk mengembangkan pengetahuan prosedural, siswa harus berlatih keterampilan, seperti menambahkan fraksi atau menulis esai, dan menerima umpan balik tentang kinerja mereka.
Skema Memori Pengetahuan Deklaratif
Banyak peneliti percaya bahwa pengetahuan deklaratif disimpan dalam jangka-memori dalam bentuk skema (juga disebut skemata), jaringan terorganisir informasi (J. Anderson, 1990 dkk). Skema menggabungkan bentuk yang lebih sederhana informasi, seperti proposisi, orderings linier, dan gambar (Gagne, dkk, 1993). Misalnya, "adalah planet pluto" adalah proposisi, bintang terkecil dari informasi yang dapat judget benar atau salah. orderings Linear peringkat informasi menurut beberapa dimensi, seperti planet dalam rangka mereka dari matahari, dan menyimpan gambar karakteristik fisik sebagai gambar mental, seperti sebuah visualisasi dari gumpalan dari transparansi David.
Skema dibangun secara individual, dinamis (perubahan dalam menanggapi informasi baru), dan kontekstual (tergantung pada situasi di mana mereka pelajari) (Wigneld, dkk, 1996).
Skema sebagai Scripts. Selain mengatur informasi, skema juga bisa membimbing tindakan kita. Sebagai contoh, ketika siswa pertama kali masuk ke kelas, mereka mungkin bertanya di diri sendiri pertanyaan-pertanyaan seperti
•  Apa harapan instruktur?
•  Apa saja persyaratan kursus?
•  Bagaimana saya harus mempersiapkan diri untuk kuis dan penilaian lainnya?
•  Bagaimana saya berinteraksi dengan teman-teman saya?
Jawaban datang dari pemahaman mereka tentang cara yang tepat untuk beroperasi di kelas perguruan tinggi, dikembangkan selama tahun pengalaman. Script, yang "peristiwa representationsfor skema" (Bruning et al, 1999), menyediakan rencana untuk tindakan dalam situasi tertentu seperti ini. Misalnya, Anda memiliki sebuah naskah yang memandu perilaku Anda sebagai Anda mempersiapkan untuk, menghadiri, dan berpartisipasi dalam kelas. Dalam hal ini, script berisi pengetahuan prosedural, serta proposisi tentang cara-cara untuk berinteraksi dengan siswa lain, gambar kelas masa lalu, dan orderings linier tentang apa tugas-tugas untuk menyelesaikan pertama.
Pengorganisasian pengetahuan dalam memori: implikasi untuk belajar dan mengajar. Fakta bahwa kita mengatur pengetahuan dalam memori dalam bentuk skema adalah penting bagi peserta didik dan guru karena dua alasan. Pertama, skema membantu menjelaskan mengapa latar belakang pengetahuan dan cara itu terorganisir dalam memori sangat penting untuk belajar tambahan (Nuthall, 1999b, 2000). Kedua, skema mengurangi beban pada peserta didik memori kerja.
Pengetahuan Prosedural dalam Memori: Kondisi dan Tindakan
Sebelumnya kita mengatakan bahwa pengetahuan prosedural melibatkan cara untuk melakukan tugas. Dalam menggunakan pengetahuan prosedural, Namun, pelajar harus mampu beradaptasi pengolahan mereka untuk kondisi yang berbeda. Pada contoh dengan menambahkan pecahan, jika penyebut yang sama, kami hanya menambahkan pembilang. Jika mereka, Äôre berbeda, kita harus menemukan common denominator dan kemudian menambahkan pembilang. Kondisi untuk fraksi ditambah dengan seperti, dibandingkan dengan tidak seperti, deominators berbeda, dan kemampuan untuk menambahkan mereka corretly tergantung pada pengakuan kondisi dan bertindak dengan tepat.
Semua pengetahuan prosedural tergantung pada pengetahuan deklaratif, misalnya, siswa harus terlebih dahulu memahami pecahan dan aturan untuk menambahkan mereka sebelum mereka dapat beradaptasi dengan kondisi yang berbeda. Sebagai contoh lain, Anda akan berlatih baik manajemen kelas dan keterampilan pertanyaan saat Anda bergerak melalui program persiapan guru Anda, tetapi Anda harus memahami prinsip tahu tahu bagaimana cara mempraktekkan paling efisien. Inilah sebabnya mengapa Anda mempelajari teori belajar di kelas, ini membantu mereka memahami kapan dan mengapa strategi pembelajaran yang efektif. 

1 komentar:

  1. artikel yang sangat bagus sekali buat di simak, ...

    BalasHapus

 

Nikychoy Synyster Blog Copyright © 2011 - |- Template created by Niky Choy